Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mustafa Kemal Ataturk dan Pengkhiatanan Terhadap Islam

sumber gambar: boombastis

Awal Oktober 2021, Indonesia sempat dihebohkan dengan isu penamaan salah satu jalan di Jakarta dengan nama jalan Mustafa Kemal Ataturk . Apa pasal, karena tidak sedikit dari tokoh-tokoh Muslim Indonesia tidak setuju karena penamaan tersebut dianggap mencederai hati kalangan umat Islam. Rencana penamaan jalan Mustafa Kemal Ataturk merupakan balas budi Indonesia kepada Turki yang telah menjadikan Soekarno sebagai salah satu nama jalan di negara perbatasan Asia Eropa tersebut.

Jika analoginya, kesetaraan antara Soekarno dan Mustafa Kemal Ataturk, sebagai bapak bangsa diakui tetapi sebagai tokoh Islam menjadi perdebatan. Keduanya sama-sama sebagai pejuang yang merebut negaranya dari bangsa penjajah, merupakan founder dari masing-masing negara. Kemal Ataturk berhasil mengusir penjajah dan mendirikan Turki Modern dan Soekarno berhasil memproklamirkan Kemerdekaan Indonesia, berjuang dan mempertaruhkan nyawanya untuk segenap bangsa Indonesia.

Tidak diragukan bahwa posisi Ataturk sebagai bapak bangsa, dia adalah pelopor Turki Modern, semua orang tidak meragukan, setiap tanggal tertentu juga semua bangsa Turki memperingati peninggalan bapak Turki tersebut. Foto-foto Mustafa Kemal Ataturk terpasang di mana-mana sebagaimana halnya Bapak Presiden Soekarno yang menjadi kebanggan bangsa Indonesia. Foto-fotonya terpampang di setiap sudut rumah-rumah warga Indonesia.

Sampai di sini semua orang bisa memahami dan mengakui, begitu juga ummat Islam, toh juga untuk apa dipermasalahkan, tidak ada untung atau ruginya.

Tapi saat namanya ramai diperbicangkan karena akan diterapkan menjadi nama jalan di Indonesia, menjadi tidak setara dengan Bapak Proklamator Indonesia. Walaupun pada satu buku, Soekarno pernah mengkritik Islam (budaya/ muslin) dengan Islam Sontoloyo, tapi itu merupakan bentuk kecintaannya terhadap Islam. Bentuk kecintaan Soekarno terhadap Islam ditunjukkan dengan mendirikan Masjid terbesar dan termegah di Asia Tenggara pada saat itu, yaitu Masjid Istiqlal. Bahkan Soekarno yang meletakkan batu pertama pembangunan Masjid tersebut.

Pada masa Soekarno juga, tidak terjadi pelarangan penggunaan Jilbab atau pelarangan mendirikan mushola atau masjid seperti halnya terjadi pada masa orde baru, saat salah satu menterinya melarang untuk anak sekolah mengenakan Jilbab, bahkan saya masih ingat, saat sekolah dulu, perempuan berjilbab jika menggunakan kerudung harus dibuka dulu sebelum ambil foto untuk ijazah.

Pengkhianatan

Pada masa Mustafa Kemal Ataturk terjadi pelarangan penggunaan Jilbab, bahkan Masjid Hagia Shopia diubah fungsinya dari Masjid pada masa Turki Ottoman menjadi Museum. Bagi umat Islam dengan solidaritas Pan-Islamismenya, Islam itu satu di seluruh dunia, walaupun dipisahkan oleh administrasi negara, apa yang dilakukan Mustafa Kemal Ataturk merupakan bentuk sekularisme dan pengkhiananan terhadap Islam. 

Menjadikan Turki Islam menjadi Turki Western yang dipahami saat itu sebagai bentuk modernisasi. Modernisasi yang equal dengan westernisasi. Karena pada awal-awal terjadinya modernisasi, segala sesuatu harus selalu sama dengan modernisasi yang terjadi di Barat. Sehingga modernisasi itu sama dengan Westernisasi. Masyarakat Islam memahaminya, itulah yang terjadi di Turki saat itu. Padahal sebelumnya, Turki dibanggakan oleh Ummat Islam seluruh dunia karena menjadi representasi kekhalifahan yang masih ada di era modern.

Terlepas dari kontribusinya Mustafa Kemal Ataturk terhadap ilmu pengetahuan atau terhadap perkembangan bangsa Muslim di Turki. Namun, bentuk westernisasi yang dilakukan oleh Mustafa Kemal Ataturk dianggap sebagai bentuk pengkhiatannya terhadap Islam. Berkhianat terhadap Islam di Turki berarti berkhiatan terhadap Islam di seluruh Dunia.

Muslim Indonesia yang menjadi bagian dari muslim dunia selalu peka terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi oleh Muslim di Dunia; terhadap Muslim Palestina misalnya. Sampai saat ini, Indonesia tidak membuka hubungan diplomatic dengan Israel karena persoalan tersebut. Alih alih membuka hubungan dengan Israel, Indonesia justeru banyak membantu warga Palestina; mendirikan rumah sakit, masjid, bahkan bantuan setiap periodenya selalu diarahkan ke Palestina. Belum lagi warga Indonesia yang menjadi aktivis di Palestina demi membantu warga Palestina.

Oleh karena itu, saat ada rencana memberikan nama jalan di Jakarta dengan nama jalan Mustafa Kemal Ataturk, tokoh-tokoh Islam di Indonesia khususnya di Jakarta menolak rencana tersebut karena akan menyakiti perasaan umat Islam yang menjadi mayoritas.

Mustafa Kemal Ataturk dan Soekarno sama-sama sebagai founder pada bangsanya masing-masing, pengakuannya juga hampir sama, tapi tidak dalam persoalan pengakuan berperasaan terhadap ke-Islaman.***[]

 

 

 

1 komentar untuk "Mustafa Kemal Ataturk dan Pengkhiatanan Terhadap Islam"

  1. Gambling in Las Vegas - DrmCD
    Las Vegas Strip 여주 출장샵 gambling is 충청북도 출장샵 officially live and not only is 삼척 출장안마 gambling on horse racing 동두천 출장샵 in Las Vegas 나주 출장안마 but also on the Strip. This week, Wynn Resorts,

    BalasHapus